Wednesday, July 05, 2006

Hati hanya untuk-Mu

MeNgApA TaKuT UnTuK BeRjaLaN SeDaNgKaN KiTa PunYa DuA KaKi YaNg bOLeH BeRjALaN dAn BeRLaRi, MeNgApA TaKuT UnTuK BeRjUaNg SeDaNgKaN KiTa PuNyAi TuHaN YaNg SeNtiAsA Di SiSi…
Berikan hati pada manusia, ia akan dilukakan... berikan hati yang terluka pada Allah ia akan dipulihkan kembali...

Monday, July 03, 2006

Siapapun pandai menghayati cinta tapi tiada siapa yg pandai menilai cinta kerana cinta bukan objek yang boleh dilihat oleh mata kasar. Sebaliknya cinta hanya dapat ditilik melalui hati dan perasaan.
Kata-kata cinta yang lahir hanya sekadar di bibir dan bukannya di hati mampu melumatkan seluruh jiwa raga, manakala kata-kata cinta yang lahir dari hati yang ikhlas mampu untuk mengubati segala luka di hati orang yang mendengarnya.
Kamu tidak pernah tahu bila kamu akan jatuh cinta. Namun apabila sampai saatnya itu, raihlah dengan kedua tanganmu, dan jangan biarkan dia pergi dengan sejuta rasa tanda tanya di hatinya.

Thursday, June 22, 2006

24 Dalam kehidupan

1. Jangan tertarik kepada seseorang kerana parasnya, sebab keelokan paras dapat menyesatkan. Jangan pula tertarik kepada kekayaannya, kerana kekayaan dapat musnah. Tertariklah kepada seseorang yang dapat membuatmu tersenyum, kerana hanya senyum yang dapat membuat hari-hari yang gelap menjadi cerah. Semoga kamu menemukan orang seperti itu.

2. Ada saat-saat dalam hidup ketika kamu sangat merindukan seseorang sehingga ingin hati menjemputnya dari alam mimpi dan memeluknya dalam alam nyata. Semoga kamu memimpikan orang seperti itu.

3. Bermimpilah tentang apa yang ingin kamu impikan, pergilah ke tempat kamu ingin pergi, jadilah seperti yang kamu inginkan, kerana kamu hanya memiliki satu kehidupan dan satu kesempatan untuk melakukan hal-hal yang ingin kamu lakukan.

4. Semoga kamu mendapatkan kebahagiaan yang cukup untuk membuatmu baik hati, cubaan yang cukup untuk membuatmu kuat, kesedihan yang cukup untuk membuatmu manusiawi, pengharapan yang cukup untuk membuatmu bahagia dan wang yang cukup untuk membeli hadiah-hadiah.

5. Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu yang lain dibukakan. Tetapi sering kali kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutup sehingga tidak melihat pintu lain yang dibukakan untuk kita.

6. Sahabat terbaik adalah dia yang dapat duduk di beranda bersamamu, tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dan kemudian kamu meninggalkannya dengan perasaan telah bercakap-cakap lama dengannya.

7. Sungguh benar bahawa kita tidak tahu apa yang kita milik sehingga kita kehilangannya, tetapi sungguh benar pula bahawa kita tidak tahu apa yang belum pernah kita miliki sampai kita mendapatkannya.

8. Pandanglah segala sesuatu dari kacamata orang lain. Apabila hal itu menyakitkan hatimu, sangat mungkin hal itu menyakitkan hati orang itu pula.

9. Kata-kata yang diucapkan sembarangan dapat membawa perselisihan. Kata-kata yang kejam dapat menghancurkan suatu kehidupan. Kata-kata yang diucapkan pada tempatnya dapat meredakan ketegangan. Kata-kata yang penuh cinta dapat menyembuhkan dan memberkati.

10. Awal dari cinta adalah membiarkan orang yang kita cinta menjadi dirinya sendiri, dan tidak merubahnya menjadi gambaran yang kita inginkan. Jika tidak, kita hanya mencintai pantulan diri sendiri yang kita temukan di dalam dia.

11. Orang-orang yang paling berbahagia tidak selalu memiliki hal-hal terbaik, mereka hanya berusaha menjadikan yang terbaik dari setiap hal yang hadir dalam hidupnya.

12. Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dengan beberapa orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas kurnia itu.

13. Hanya diperlukan waktu seminit untuk menaksir seseorang, sejam untuk menyukai seseorang dan sehari untuk mencintai seseorang tetapi diperlukan waktu seumur hidup untuk melupakan seseorang.

14. Kebahagiaan tersedia bagi mereka yang menangis, mereka yang disakiti hatinya, mereka yang mencari dan mereka yang mencuba. Kerana hanya mereka itulah yang menghargai pentingnya orang-orang yang pernah hadir dalam hidup mereka.

15. Cinta adalah jika kamu kehilangan rasa, ghairah, romantik tetapi masih tetap peduli padanya.

16. Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika kamu bertemu seseorang yang sangat bererti bagimu dan mendapati pada akhirnya bahawa tidak demikian adanya dan kamu harus melepaskannya.

17. Cinta dimulai dengan sebuah senyuman, bertumbuh dengan sebuah ciuman dan berakhir dengan titisan air mata.

18. Cinta datang kepada mereka yang masih berharap sekalipun pernah dikecewakan, kepada mereka yang masih percaya sekalipun pernah dikhianati, kepada mereka yang masih mencintai sekalipun pernah disakiti hatinya.

19. Sungguh menyakitkan mencintai seseorang yang tidak mencintaimu, tetapi yang lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan tidak pernah memiliki keberanian untuk mengutarakan cintamu kepadanya.

20. Masa depan yang cerah selalu tergantung kepada masa lalu yang dilupakan, kamu tidak dapat hidup terus dengan baik jika kamu tidak melupakan kegagalan dan sakit hati di masa lalu.
21. Jangan pernah mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mahu mencuba, jangan pernah menyerah jika kamu masih merasa sanggup jangan pernah mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya.

22. Memberikan seluruh cintamu kepada seseorang bukanlah jaminan dia akan membalas cintamu! Jangan mengharapkan balasan cinta, tunggulah sampai cinta berkembang di hatinya, tetapi jika tidak, berbahagialah kerana cinta tumbuh di hatimu.

23. Ada hal-hal yang sangat ingin kamu dengar tetapi tidak akan pernah kamu dengar dari orang yang kamu harapkan untuk mengatakannya. Namun demikian janganlah menulikan telinga untuk mendengar dari orang yang mengatakannya dengan sepenuh hati.

24. Waktu kamu lahir, kamu menangis dan orang-orang di sekelilingmu tersenyum - jalanilah hidupmu sehingga pada waktu kamu meninggal, kamu tersenyum dan orang-orang di sekelilingmu menangis.

Thursday, March 23, 2006

Aku Berhak untuk bahagia

Aku juga mampu bahagia……….

Kadangkala kita tidak tahu mengapa perlu ketawa di saat hati terasa ingin menangis.Hanya menjangkakan panas hingga ke petang,rupanya hujan di tengah hari.Aku sering terasa begitu.Selalu rasa perlu senyum pada seisi alam walaupun hiba dihati hanya Allah yang tahu.Kalian bagaimana?Pernah merasakan perasaan yang sama?

Aku selalu Tanya kepada diri,kenapa tidak kita zahirkan saja siapa diri kita pada alam.Tidak perlu berpura-pura suka kepada perkara-perkara yang tidak kita suka.Kenapa kita perlu senyum di saat hati kita luka berdarah?.Kenapa kita perlu bangun juga melalui hari esok yang sekali lagi membuatkan jiwa kita terus parah?.Kenapa kita perlu membahagiakan orang lain walaupon ada ketikanya bila kita memerlukan orang-orang lain itu mereka tidak pernah ada?kenapa?.Kenapa kita perlu melakukan semua ini?
Aku bertanya lagi.Tidak bolehkah kita menjadi diri sendiri?Pamerkan sahaja mana-mana yang tidak kita suka.Tunjukkan saja kepada mereka yang kita benci bahawa kita tidak sukakan mereka.Lakukan,lakukan apa sahaja yang hati kata.Pedulikan apa yang orang lain nak kata dan fikirkan.Biarlah.Kerana hati kita milik kita.Mereka semua tidak tahu apa yang kita rasa.Mudah kan?Mudahkah?Mudahkah menurut kata hati???

Kalau kau Tanya aku tentu jawapannya tidak.Tidak mudah menurut kata hati.Mengapa?Kerana padaku,kata hati kita bukan dikawal sepenuhnya oleh kita.Tapi kata hati kita lebih banyak dikawal oleh nafsu-nafsu dunia yang kalau kita ikutkan juga,kita bakal menanggung akibat yang bukan sedikit.akibat-akibat yang boleh membuat kita menyesali hidup kita sampai bila-bila.Lalu bagaimana?Bila kita boleh menjadi diri kita sendiri?sampai bila semua yang ada didalam hati perlu dipendamkan?sampai bila kita perlu menjadi orang lain hanya kerana kita hendak membahagiakan orang-orang sekeliling kita yang belum pun tentu dapat memberi bahagia untuk kita?sampai bila?

Hakikatnya pilihan itu kita yang punya.Kita boleh saja menjadi diri sendiri dan tidak menjadi orang lain dengan cara dan kehendak yang kita mahu.Asalkan kita tidak keluar dari batas-batas norma seorang insan.Asalkan saja rasa hendak menjadi diri sendiri itu menjadikan kita insan yang lebih baik dari sebelumya.Asalkan kita tidak menyakiti hati-hati insan disekeliling kita.BOLEHKAH???

Hidup penuh dengan keadaan yang memerlukan kita membuat keputusan.Setiap hari kita memutuskan untuk melakukan semua yang terbaik dalam hidup.Dan setiap hari juga kita berharap semua keputusan yang kita buat adalah keputusan yang betul dan tepat.Kita berdoa dan berharap agar Dia menunjukkan kita jalan yang betul diatas keputusan yang kita buat ini.Ketika inilah kita berharap akan ada orang-orang yang boleh sama-sama membantu dalam membuat keptusan-keputusan itu untuk kita.Kenapa?Kurang yakinkah kita pada diri?takutkah menghadapi reality kalau-kalau keputusan yang kita ambil akan mengubah situasi kepada yang lebih buruk.Payah bukan?Payah kerana kita diminta untuk memilih sekali lagi.

Hidup adalah berdasarkan pilihan yang kita ada dan cara kita membuat keputusan memilih pilihan yang tepat.Dan kerana alasan itu,aku selalu berasa yang kita kadangkala tidak mampu untuk menjadi diri kita yang sebenar.Ada antara keputusan yang kita buat kerana terpaksa buat untuk kepentingan orang lain.Ada juga antara keputusan yang kita buat kerana kita diminta untuk melakukannya.Dan kadangkala kita tidak sedikit pun setuju dengan keputusan yang kita buat.Ketika itulah,kita tahan juga hati untuk perkara-perkara yang terpaksa kita lepaskan dalam hidup.

Menjadi insan yang disayangi dan dikasihi orang lain bukanlah sesuatu yang mudah.Buktinya,kita telah banyak melakukan banyak perkara sepanjang tempoh kedewasaan ini untuk menjadi seoarng yang disayangi orang lain.Kepada Ibu bapa ayah misalnya.Sejak kali pertama faham dan tahu yang kita perlu meraih perhatian yang bukan sedikit dari mereka,kita telah benyak berusaha melakukan banyak perkara.Kita mahu mereka sedar akan kehadiran kita.Kita mahu mereka tahu dan perasan anak mereka ijni dapat membuatkan mereka bangga.Dengan apa cara sekalipon ,kita tidak penat berusaha.Sehinggalah mereka tua,kita masih buktikan yang kita sayangkan mereka dengan menjaga mereka sebelum nafas yang terakhir.Kerana bila nafas terakhir itu dihela,kita sudah tidak ada pilihan lagi,selain menerima kehendaknya.

Sukar bukan menjadi orang yang disayangi?Kita melakukan seumur hidup.Sepanjang kedewasaan mencuba untuk menjadi yang terbaik untuk disayangi.Untuk itu,ketahuilah,bahawa hidup ini akan menjadi indah bila kita tidak hanya memikirkan tentang kita saja setiap hari.Ada ketikanya kita perlu membuat orang lain tersenyum gembira atas keruntuhan tembok-tembok kedukaan kita.Dan pada aku,kerana itulah,ada ketikanya kita tidak boleh terlalu menjadi diri sendiri.Kita tidak boleh terlalu mahu menzahirkan apa yang kita raa kerana kita tidak mahu membiarkan hati orang-orang yang amat kita saying terluka.

Lalu atas sebab itulah aku masih memilih untuk bahagia.Bahagia dengan cara aku seadanya,Aku mahu semua orang-orang yang aku sayang dan yang sayangkan aku merasai rasa bahagia ini.Denagn cara membuatkan orang lain bahagia aku tahu yang AKU JUGA MAMPU BAHAGIA.

Saturday, March 18, 2006

Kesempurnaan

..Kita ada di dunia bukan untuk mencari seseorang yang sempurna untuk dicintai, tetapi untuk belajar mencintai orang yang tidak sempurna dengan cara yang sempurna..


..kesempurnaan itu tidak pernah ada pada sesiapa juga yang bernama manusia.itu satu perkara yang amat aku yakini kebenarannya.kita tidak sempurna.kita percaya itu.tapi kita masih lagi mahu mencari kesempurnaan itu.kita menjadi lelah setiap hari mencari apa2 jua yang dinamakan kesempurnaan untuk memenuhi kehendak kita.dan setiap hari juga kita masih tidak berpuas hati.dan kita bangun lagi keesokannya dan masih lagi mencari kesempurnaan itu.tapi kita masih belum menjumpainya.kerana esok nya kita masih lagi bangun dengan rasa tidak berpuas hati.rasa tidak puas hati pada diri kerana setelah diletakkan sepenuh usaha kesempurnaan itu masih lagi tidak mampu kita miliki.ataupun sejujurnya kesempurnaan itu masih lagi belum dapat memuaskan hati kita.hati yang tidak pernah puas dengan apa2 sekalipun..



..aku juga di kalangan manusia2 yang tidak pernah berasa puas itu.selalu saja aku akan melelapkan mata setiap malam dengan rasa tidak berpuas hati dengan keadaan.tidak berpuas hati dengan orang.tidak berpuas hati dengan apa yg aku miliki.tidak berpuas hati dengan banyak perkara.lemahnya hati seorang aku.tidak mampu menahan rasa tidak berpuas hati terhadap setiap sesuatu itu..



..aku tidak mahu menjadi manusia sempurna.kerana aku tahu tiada apa yang sempurna selagi kita bernama manusia.pun begitu,aku selalu berdoa setiap hari supaya aku boleh bangun setiap hari dengan rasa dan menjadi manusia yang gembira.aku mahu merasakan perasaan itu.aku mahu rasa gembira dengan tidak memberatkan kepala dengan memikirkan perkara2 yang sentiasa saja tiada jalan penyelesaiannya..



..berat sangatkah masalah seorang aku ini?..



..tidak.tidak seberat mana.tidak berat kerana aku masih boleh bernafas dan masih boleh berjalan dan masih boleh sesekali tersenyum dan masih boleh makan dan masih boleh minum dan ada ibu dan masih ada ayah dan masih ada mak dan masih ada adik dan masih ada sedara dan masih ada internet dan masih ada tv dan masih ada kawan2 dan masih ada upaya dan masih sihat dan tidak sakit dan sekurangnya aku masih ada dia..



..banyak kan yang aku punyai?banyak sekali.apa lagi yang perlu aku rungutkan?apa lagi yang aku tidak puas hati sekarang ini?apa lagi???..



..aku manusia.dan bila bernama manusia,aku selalu saja rasa tidak cukup dan tidak tidak berpuas hati dengan hidup.kerana aku manusia..



..mungkin aku perlu lebih banyak belajar untuk bersyukur..



..bersyukur dengan apa yang ada dan mencuba sebaik mungkin untuk melalui hidup ini dengan hati yang gembira.aku perlu juga.aku perlu faham soal hati ini tidaklah boleh diturut langsung kerana bila diturutkan rasa hati ini ianya boleh memusnahkan hidup aku yang setahun jagung ini..

Wednesday, February 15, 2006

MAHA PEMURAH,Terima Kasih atas Segalanya

Terima kasih Engkau telah menciptakan dia dan mempertemukan aku dengannya. Terima kasih untuk saat-saat indah yang dapat kami nikmati bersama. Terima kasih untuk setiap pertemuan yang dapat kami lalui bersama. Aku datang bersujud di hadapan-MU...

Sucikan hatiku ya Allah, sehingga dapat melaksanakan kehendak dan rencana-MU dalam hidupku. Ya Allah, jika aku bukan pemilik tulang rusuknya, janganlah biarkan aku merindukan kehadirannya... janganlah biarkan aku melabuhkan hatiku di hatinya… kikislah pesonanya dari pelupuk mataku dan jauhkan dia dari relung hatiku...

Gantilah damba kerinduan dan cinta yang bersemayam di dada ini dengan kasih dari dan pada-MU yang tulus, murni... dan tolonglah aku agar dapat mengasihinya sebagai sahabat.Tetapi jika Engkau ciptakan dia untukku... ya Allah tolong satukan hati kami... bantulah aku untuk mencintai, mengerti dan menerima dia seutuhnya... berikan aku kesabaran, ketekunan dan kesungguhan untuk memenangkan hatinya...

Redhai dia, agar dia juga mencintai, mengerti dan mahu menerima aku dengan segala kelebihan dan kekuranganku sebagaimana telah Engkau ciptakan...
Yakinkanlah dia bahawa aku sungguh-sungguh mencintai dan rela membagi suka dan dukaku dengannya...

Ya Allah Maha Pengasih, dengarkanlah doaku ini... lepaskanlah aku dari keraguan ini menurut kasih dan kehendak-MU...
Allah yang Maha Kekal, aku mengerti bahawa Engkau sentiasa memberikan yang terbaik untukku... luka dan keraguan yang aku alami, pasti ada hikmahnya. Dugaan ini mengajarkan aku untuk hidup makin dekat kepada-MU, untuk lebih peka terhadap suara-MU yang membimbing aku menuju terang-MU...

Ajarkan aku untuk tetap setia dan sabar menanti tibanya waktu yang telah Engkau tentukan… Jadikanlah kehendak-MU dan bukan kehendakku yang menjadi dalam setiap bahagian hidupku... Ya Allah, semoga Engkau mendengarkan dan mengabulkan permohonanku.

Amin...

Tentang Cinta & itulah Cinta

Adakah telapak tangan kita berpeluh, hati kita berdebar kencang dan suara kita tersekat di kerongkong? Itu bukan Cinta, itu SUKA.

Adakah kita tidak dapat melepaskan pandangan mata daripadanya? Itu bukan Cinta, itu NAFSU.

Adakah kita menginginkannya kerana kita tahu ia ada di sana? Itu bukan Cinta, itu KESEPIAN.

Adakah kita mencintainya kerana itulah yang diinginkan semua orang? Itu bukan Cinta, itu KESETIAAN.

Adakah kita tetap mengatakan kita menyintainya kerana kita tidak ingin melukai hatinya? Itu bukan Cinta, itu BELAS KASIHAN.

Adakah kita menjadi miliknya kerana pandangan matanya membuat hati kita terpikat? Itu bukan Cinta, itu TERGILA-GILA.

Adakah kita memaafkan kesalahannya kerana kita telah berhutang budi kepadanya? Itu bukan Cinta, itu PERSAHABATAN.

Adakah kita mengatakan kepadanya bahawa setiap hari hanya dia yang kita fikirkan? Itu bukan Cinta, itu DUSTA.

Adakah kita rela memberikan semua hal yang kita senangi untuk kepentingan dirinya? Itu bukan Cinta, itu KEMURAHAN HATI.

Tetapi... adakah kita tetap bertahan kerana di antara kesedihan dan kegembiraan, penderitaan dan kebahagiaan yang membutakan dan sukar difahami walau berjuta penyair mencari maknanya... menarik kita mendekati dan tetap bersamanya? ITULAH CINTA.

Apakah kita menerima kesalahannya kerana itu sebahagian dirinya dan siapa dirinya? Jika demikian, ITULAH CINTA.

Adakah kita tertarik dengan orang lain tapi setia dengannya tanpa penyesalan? Jika demikian, ITULAH CINTA.

Adakah kita menangis kerana kesakitannya walaupun saat itu dia kuat? ITULAH CINTA.

Adakah hati kita sakit dan hancur ketika dia bersedih? ITULAH CINTA.

Adakah hati kita gembira ketika dia berbahagia? ITULAH CINTA.

Adakah matanya melihat hati kita dan menyentuh jiwa kita begitu mendalam sehingga menusuk? ITULAH CINTA.

Bicara tentang cinta

Cinta itu ibarat bayangan, semakin engkau kejar maka ia semakin jauh. Makanya biarkanlah dirimu pada satu tempat maka bayangan itu akan menghampirimu dan tak akan pergi ke mana-mana.

Cinta itu ibarat air di telapak tangan, jika engkau genggam tanganmu maka air itu akan hilang, tapi biarkanlah tanganmu terbuka kerana dengan begitu ia tidak akan pergi ke mana-mana.

Cinta itu seperti seekor kuda liar, jika engkau tidak mengikatnya kuat-kuat maka ia akan lari. Oleh itu ikatlah ia kuat-kuat dan teruslah mengawasinya kerana kita tidak tahu bila kita membuka dan mengikatnya.

Cinta itu juga seperti angin, engkau hanya dapat merasakannya tapi tidak mampu memegangnya. Dan rasakanlah dengan penuh perasaan nescaya engkau akan mendapatkan betapa sejuknya angin tersebut.

Pernahkah engkau berjalan di satu tempat dan engkau melihat sesuatu yang indah menawan hati? Engkau ingin mengambilnya tetapi kerana engkau berfikir perjalannmu masih panjang dan engkau menyangka di hujung sana masih ada yang lebih bagus dari yang pertama engkau lihat. Namun ketika engkau berjalan terus engkau tidak ada sesuatu pun yang seindah seperti yang pertama engkau lihat tadi. Lalu engkau pun menyesal tidak mengambilnya. Itulah cinta.
Untuk menumbuhkan rasa cinta kadang-kadang kita harus menyelami erti cinta itu terlebih dahulu. Kerana terkadang kita terjebak oleh cinta itu sendiri. Tak kurang orang merasa bahagia ketika mendapatkan cinta namun kebanyakan daripada mereka merasa terhina kerana cinta yang berakhir pada rasa benci yang berlebih. Maka ketahuilah cinta yang baik adalah ketika kita menempatkan cinta itu pada tempat yang sesuai. Kita juga harus terus bersusah payah mencari cinta sehingga kita bosan dengannya kerana cinta yang kita harapkan tak kita perolehi. Namun pada waktu lain ketika kita sudah tidak berharap, cinta itu datang dan kita harus bersedia menerimanya.

Begitulah cinta, tak harus kita mencarinya dengan susah payah kerana cinta kelak akan datang tanpa diundang. Kita hanya harus persiapkan hati kita. Bersedia untuk segala-galanya.
Satu hal yang lebih penting adalah ketika kita mendapatkan cinta kita tak harus berlama-lama dengan cinta itu tanpa ada sebuah ikatan yang sah. Tapi segeralah ikat cinta itu dan engkau akan mendapatkan kebahagiaan untuk selamanya...

Mencintai bukan bermakna memiliki..

Bila kita jatuh cinta kepada seseorang, jangan seksa diri dengan menganggap bahawa cinta kita ditolak. Cinta itu tak pernah tertolak. Kerana setiap orang senang bahkan perlu dicintai. Wujudkan cinta kita dengan memberikan sesuatu, bukan mengharap-harap akan sesuatu. Sebab, apapun yang dilontarkan kerana cinta, selalu kembali pada hati kita pada saat itu juga.

Kebahagiaan dari memberi jauh lebih sempurna berbanding kebahagiaan kerana menerima. Namun, lain halnya bila kita ingin memiliki sesuatu yang kita cintai. Keinginan itulah yang menimbulkan pedih yang menghiris-hiris. Jangan menambah seksa dengan menginginkan sesuatu. Jangan sia-siakan cinta kita dengan beban-beban harapan. Keinginan untuk memiliki mungkin saja tertolak. Namun, percayalah cinta kita yang sesungguhnya takkan pernah kembali dengan tangan kosong. Cinta memang tak harus memiliki...

Monday, January 30, 2006

KECEWA

Pernah rasa kecewa?Rasanya tak ada seorang pun diantara kita yang ada ini pernah terlepas dari kekecewaan.Cumanya,sejauh mana rasa kecewa itu menguasai diri kita,mempengaruhi perjalanan hidup,atau ‘mengacau’ emosi kita untuk sekian lamanya.Kecewa dan kekecewaan itu sebenarnya perlu didalam kehidupan kita.Malah kekecewaan yang kebanyakan orang elakkan itu sebenarnya banyak memberi ‘sesuatu’ dalam hidup.
Sebagaimana kebanyakan kita melihat bahawa dugaan itu hanya didatangkan dalam bentuk ‘tidak baik’,berupa hal yang meyakitkan perasaan dan yang seumpama dengannya.Sedarkah kita bahawa dugaan datang dalam bentuk kesenangan,kemewahan dan kenyamanan..dimana ‘segala kesedapan’ itu memberi impak bagaimana ke dalam hidup kita nantinya.
Adakah segala ‘kesedapan’ itu akan membuat kita semakin membuka mata untuk bersyukur atas nikmat yang dikurniakan.sekaligus membuat hati kita semakin dekat kepada Maha pemberi.Atau ‘kesedapan’ itu membuat kita semakin ‘sedap’ terbuai lena.Kesedapan itu membuat kita lupa kepada orang lain yang ‘sakit’ di mana akhirnya kita turut sakit-sakit jiwa!Sakit yang meletakkan kita ‘cinta kepada dunia’!
Terlalu banyak ungkapan bijak pandai yang berputar tentang kekecewaan .Adakah bijak pandai ini hanya pandai mengungkapkan kata-kata sebagai penawar kepada kekecewaan?Atau mereka sebenarnya berkata berdasarkan kepada pengalaman?
Apapun tanggapan,sebenarnya tidaklah begitu penting,kerana yang ter;ebih pnting adalah bagaimana kita menanggapi kekecewaan itu.Bagaimana kita menggunkan ungkapan-ungkapan motivasi untuk memperkukuhkan emosi menghadapi situasi yang menekan.
Perlukan kita melihat siapa yang mengeluarkan ungkapan?Sebenarnya seperti tidak adil jika kita beranggapan begitu.Andai apa yang diungkapkan itu sesuatu yang baik,sesuatu yang tidak memudharatkan orang lain,aplah salahnya?
Sebenarnya kita jarang mahu menerima sesuatu dengan hati yang terbuka apa yang orang lain dikatakan.Faktor ego barangkali.Atau kerana memandang orang yang berkata itu ‘tidak layak’ untuk berkata begitu.Ungkapan yang amat bermakna adalah terbit daripada pengalaman seseoarng.
Memang tidak ada seoarng pon yang mahu kecewa.Apapun yang berlaku,mahu tidak mahu kita harus juga menghadapinya.Kita harus sentiasa yakin bahawa setiap sesuatu yang berlaku ada sebabnya.Dan lebih dari itu tentang hikmah di sebalik apa yang berlaku.(Al-Baqarah:155-156)